Selasa, 02 Juli 2013

duapuluhlima ribu


Kupacu motor menembus malam bersama ayahku, lelaki 60 tahun pembawa truk besar, penjemput barang dari ibukota untuk didistribusi ke kota lain.

Malam itu aku mengantarkannya.
Di pangkalan ia menyodorkan Rp. 25.000,-

"Buat jajan." katanya padaku.

Tak sepatah kata ku ucap, tidak terimakasih pun selamat jalan.
Namun aku menangis sepanjang perjalanan pulang.

Ayah aku mencintaimu.
Dan duapuluhlima ribu darimu masih tersimpan rapi di almariku.



Link







22 komentar:

  1. Terima kasih atas partisipasi sahabat
    Segera dicatat sebagai peserta Kontes Unggulan;Enam Puluh Tiga
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
  2. Yang kurasa setelah jadi seorang ayah; cinta seorang seperti halnya udara yang sejuk, tanpa kata-kata, sunyi, namun pasti adanya. Cintanya melebihi dari apa yang dapat diucapkan melalui kata-kata...#sipp mas, critanya bagus..

    BalasHapus
  3. saya juga masih menyimpan uang pemberian Ayah....

    BalasHapus
  4. lhoo ini ayahnya mau kemana... :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. mau berangkat kerja. Jauuuuh dan lamaaa sekali.

      Hapus
  5. apakah usia tepatnya 63 tahun? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ehmm..karena cm fiksi ya umurnya dituakan sedikit bisa lah.. :D

      Hapus
  6. suka malu-malu gimana gitu yah kalo blg makasih sama ayah, hhe

    BalasHapus
  7. ceritanya bagus banget, jadi rindu pada alm bapakku :(

    BalasHapus
  8. Trus uangnya masih disimpen sampe sekarang? masukin bank aja mas, biar berbunga hehehe

    BalasHapus
  9. kebayang kalo jadi istrinya. Selalu ditinggal lama.. Duhh

    BalasHapus
  10. Aduh kasih sayang ayahnya ternyata sangat tulus yaa, hikss ngiri deh ^_^

    BalasHapus
  11. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  12. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  13. jd inget bapakku

    sukses ya GA nya :)

    BalasHapus
  14. sedih

    keren nih gaya penceritaannya :)

    salam kenal

    BalasHapus
  15. Pecinta kenangan ... :-)

    BalasHapus
  16. Kontes yang sangat ramai sekali ya, banyak pesertanya. Semoga anda menjadi pemenangnya.

    BalasHapus
  17. jadi keinget uang kuno peninggalan alm. ayah saya..
    dulu hobi koleksi uang kuno, dan sampe sekarangpun masih ku simpan rapi di almari..
    humh....

    BalasHapus
  18. Daripada disimpen aja mending belanjain untuk hadiah ayahmu itu!

    BalasHapus
  19. jadi kangen ayah di kampung

    BalasHapus

Salurkan Cemoohan Anda